Atur Dapur Komersial Anda dengan Langkah Sederhana Ini

Kunci kepuasan pelanggan di hotel dan restoran adalah pelayanan yang cepat dan menyiapkan makanan berkualitas tinggi. Kedua hal ini hanya mungkin terjadi jika dapur sangat tertata dan terpelihara dengan baik, terutama pada jam-jam sibuk. Dapur komersial yang berantakan tidak hanya membuat pelanggan tidak senang, tetapi juga bisa berdampak buruk bagi karyawan dan reputasi restoran Anda. Memiliki dapur yang terencana dengan baik akan sangat menurunkan tingkat kecelakaan di tempat kerja dan membantu staf Anda mengirimkan pesanan setiap pelanggan tepat waktu.

Berikut adalah formula 6 langkah yang akan membantu Anda memelihara dapur komersial dengan cara yang sangat teratur.

Langkah 1: Tentukan Area Kerja

Langkah pertama untuk mengatur dapur komersial Anda adalah dengan mengidentifikasi tugas utama sehari-hari dan jenis makanan yang disiapkan, lalu memisahkan dapur Anda ke area tempat jenis makanan tersebut akan dibuat. Misalnya, jika pelanggan Anda sering memesan makanan yang terkenal di restoran Anda, tetapkan area di dapur tempat hanya makanan tersebut yang akan dimasak. Dengan cara ini, semua peralatan masak dan bahan mentah yang diperlukan untuk kelezatan tertentu akan disimpan di satu tempat, sehingga menghemat banyak waktu dan tenaga koki Anda. Kemungkinan besar, Anda dapat menetapkan zona tertentu di dapur Anda sehingga staf Anda dapat fokus pada area yang ditentukan, membantu merampingkan proses sehari-hari.

Baca Juga: Ghost Kitchen

Langkah 2: Simpan Semuanya di Tempat yang Tepat

Rahasia dapur yang terorganisir dengan baik adalah menyimpan segala sesuatu di ruang yang telah ditentukan sebelumnya. Ini berarti Anda menyimpan barang-barang yang sering digunakan di tempat yang mudah dijangkau, seperti menggantung sendok, panci, wajan, dan pisau tepat di sebelah tempat memasak komersial. Ini akan membantu Anda mengurangi persiapan karena Anda tidak perlu berburu peralatan tertentu setiap saat. Selain itu, pastikan semua bumbu Anda disimpan di satu area, sayuran dan buah-buahan segar di area lain, makanan beku di sudut tertentu di dapur, dan pastikan sudut khusus untuk peralatan besar seperti microwave, pengolah makanan, dll.

Langkah 3: Beli Utilitas Penyimpanan

Agar dapur Anda tetap teratur, Anda harus melepaskan konsep lemari tertutup dan meletakkan semuanya di rak terbuka, tempat penyimpanan, atau rak yang sesuai untuk memastikan akses yang lebih mudah dan jarak pandang yang jelas. Berinvestasi dalam unit penyimpanan tembus pandang atau berbasis rak akan menghemat banyak waktu dan tenaga Anda di jam-jam sibuk dan rutinitas sehari-hari. Sebaiknya beli rak yang dapat disesuaikan dari pemasok peralatan komersial terkemuka di India sehingga Anda dapat dengan mudah menyimpan barang dalam jumlah yang bervariasi. Untuk barang-barang yang perlu dibekukan atau didinginkan, Anda harus membeli lemari es walk-in yang memungkinkan banyak ruang untuk mengatur makanan yang serupa dengan semua makanan yang tidak didinginkan.

Langkah 4: Beri Label Semuanya

Memberi label pada rak untuk kategori barang yang disimpan di dalamnya serta menandai tanggal buka dan kadaluwarsa pada setiap barang akan membantu Anda lebih waspada di dapur. Ini juga akan membantu Anda dan staf dapur Anda mengetahui di mana tepatnya setiap item berada, menghindari kebingungan. Misalnya, jika seseorang menginginkan ketumbar kering, mereka akan mencari di rak bumbu alih-alih yang dimaksudkan untuk bumbu kering.

Langkah 5: Terapkan Analogi Masuk Pertama Keluar Pertama untuk Lemari Es Anda

Kulkas adalah aset terpenting di dapur komersial Anda, dan sangat penting untuk selalu menjaganya tetap rapi dan tertata dengan baik. Anda dapat mewujudkannya dengan membagi makanan menjadi beberapa bagian dan menyimpan makanan terbaru tepat di belakang. Dengan cara ini, makanan yang disimpan lebih awal akan digunakan terlebih dahulu, sehingga mengurangi pembusukan dan pemborosan. Anda harus menggunakan metode FIFO (First In, First Out) untuk semua barang yang masuk ke kulkas, freezer, dan pantry Anda.

Langkah 6: Pasang Tanda Informasi

Langkah terakhir adalah memasang papan informasi atau tanda-tanda yang terlihat jelas menyebutkan persyaratan keselamatan dan sejenisnya untuk staf dapur Anda serta pelayan yang sering ke dapur untuk mengumpulkan pesanan pelanggan. Papan tanda mungkin menyoroti pintu ayun, makanan apa pun yang menyebabkan kemungkinan alergi, pengingat bagi karyawan untuk mematikan lampu atau mencuci tangan, tanda arah yang memadai jika dapur Anda terlalu besar, atau pedoman keselamatan umum. Papan nama informasi ini akan melindungi karyawan Anda dari potensi cedera sambil membantu mereka mengatur area dapur bahkan selama jam sibuk.

Kunjungi Juga: Cloud Kitchen

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *